PENGERTIAN ILMU JIWA AGAMA

Daftar Isi [Tampilkan]

PENGERTIAN ILMU JIWA AGAMA - Hallo sahabat BlackandGold, Pada Artikel yang anda baca kali ini dengan judul PENGERTIAN ILMU JIWA AGAMA, kami telah mempersiapkan artikel ini dengan baik untuk anda baca dan ambil informasi didalamnya. mudah-mudahan isi postingan Artikel TentangAgama, Artikel TentangBahan Belajar, Artikel TentangPembelajaran, Artikel TentangPengembangan Diri, yang kami tulis ini dapat anda dipahami. baiklah, selamat membaca.



#: PENGERTIAN ILMU JIWA AGAMA
#: PENGERTIAN ILMU JIWA AGAMA

Baca juga

PENGERTIAN ILMU JIWA AGAMA

Visiuniversal----Pengertian Ilmu Jiwa Agama, Ilmu jiwa agama atau psikologi agama berasal dari kata ilmu (logos) dan agama. Yang dimaksud dengan ilmu yaitu pengetahuan yang diperoleh secara ilmiah (metode ilmiah), dimulai dengan berfikir rasional, teoritis dan dibuktikan berdasarkan kenyataan di lapangan (empiris). Pengertian Jiwa (psyche) adalah gejala-gejala jiwa yang nampak dalam bentuk perilaku. Gejala jiwa tersebut misalnya berfikir, perasaan (emosi), sikap, minat, motivasi, perhatian, tanggapan, dan lain sebagainya. Agama adalah mempercayai adanya kekuatan kodrat yang maha mengatasi , menguasai, menciptakan dan mengawasi alam semesta dan yang telah menganugrahkan manusia suatu watak rohani, supaya manusia dapat hidup abadi sesudah mati (N. Razak, 1981). 

Agama Islam adalah agama yang diturunkan Allah kepada para rasul-Nya, sejak Nabi Adam hingga kepada Nabi Muhammad SAW. Dari seluruh ajaran yang dibawa para Rasul yang berlaku adalah agama yang dibawa nabi terakhir yaitu nabi Muhammad SAW seperti tercantum dalam Al-Qur'an dan Sunnah yang shohih berupa perintah, larangan dan petunjuk untuk kesejahteraan ummat manusia di dunia dan di akhirat.

Pengertian Ilmu Jiwa Agama

Psikologi  secara  umum  mempelajari  gejala-gejala  kejiwaan  manusia  yang berkaitan dengan pikiran (cognisi), perasaan   (emotion), dan kehendak (conasi). Psikologi  atau  ilmu  jiwa  sebagai  salah satu disiplin  ilmu yang otonom, memilikiketerkaitan dengan masalah-masalah yang menyangkut kehidupan batin manusia yangpaling  dalam,  yaitu  agama. Maka dari psikologi  ini  pula kemudian  lahir cabang ilmu yaitu tentang psikologi agama.

Psikologi  agama  merupakan  cabang  psikologi  yang  meneliti  dan mempelajari tingkah laku manusia dalam hubungan dengan pengaruh keyakinan terhadap agama yang dianutnya serta dalam kaitannya dengan perkembangan usia masing-masing. Upaya untuk mempelajari tingkah laku keagamaan tersebut dilakukan melalui pendekatan psikologi. Penelaahan tersebut merupakan kajian empiris.

Ilmu jiwa agama yakni ilmu yang meneliti pengaruh agama terhadap sikap dan tingkah laku seseorang atau mekanisme yang bekerja dalam diri seseorang yang menyangkut tata cara berpikir, bersikap, berkreasi dan bertingkah laku yang tidak dapat dipisahkan dari keyakinannya, karena keyakinan itu masuk dalam konstruksi kepribadiannya. unsur jiwa dalam konsepsi tasawuf tidak berarti mengabaikan unsur jasmani manusia. Unsur ini juga penting karena rohani sangat memerlukan jasmani dalam melaksanakan kewajibannya dalam beribadah kepada Allah. Seorang tidak mungkin sampai kepada Allah dan beramal dengan baik dan sempurna selama jasmaninya tidak sehat. 

Ilmu jiwa agama mempelajari manusia dengan pendiriannya terhadap terhadap agama, atau manusia beragama yang hidup dan berinteraksi dengan lingkungannya, seperti pengaruh iman dengan tingkah laku manusia, pengalaman keagamaan, hukum-hukum umum yang menerangkan mekanisme tingkah laku manusia, kepribadian seseorang yang beragama dan gejala empiris lain dari kehidupan orang yang beragama. Obyek psikologi agama adalah gejala kehidupan beragama yang dapat dihayati atau yang dapat diamati secara manusiawi, yaitu antara lain, cara berhubungan dengan Allah, penyerahan diri kepada Allah, motivasi, pikiran, perasaan dan yang berhubungan dengan perilaku keagamaan. Psikologi agama tidak memperlajari tentang zat Allah, wahyu, malaikat, jin, setan, roh dan semua konsep kerohanian yang tidak dapat ditangkap oleh pancaindra.

Berbicara perkembangan jiwa agama pada seseorang pada umumnya ditentukan  oleh  pendidikan,  pengalaman  dan  latihan-latihan  yang dilaluinya pada masa  kecilnya  dulu.  Seorang yang pada waktu kecilnya tidak pernah  mendapatkanpendidikan  agama,  maka  pada  masa  dewasanya  nanti,  ia  tidak  akan  merasakanpentingnya agama dalam hidupnya. Lain halnya dengan orang yang di waktu kecilnya mempunyai  pengalaman-pengalaman agama, misalnya  orang tuanya orang  yang  tahu beragama, lingkungan sosial dan teman-temannya  juga  hidup menjalankan agama, ditambah pula dengan pendidikan agama, secara sengaja di rumah, sekolah dan masyarakat. Maka orang-orang itu akan dengan sendirinya mempunyai kecenderungan kepada hidup dalam aturan-aturan agama, terbiasa menjalankan ibadah,  takut  melanggar larangan-larangan agama dan dapat merasakan  betapa nikmatnya hidup beragama.

Demikian ringkasan tentang pengertian Ilmu jiwa agama, semoga bermanfaat. Terimakasih sudah berkunjung kembali diblog visiuniversal ini, semoga sukses selalu.



Demikianlah Artikel PENGERTIAN ILMU JIWA AGAMA

Sekianlah artikel PENGERTIAN ILMU JIWA AGAMA kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sampai jumpa di postingan artikel lainnya.Jika berkenan Mungkin Kalian Dapat Membagikan Postingan Kami 😊


Anda sekarang membaca artikel PENGERTIAN ILMU JIWA AGAMA dengan alamat link https://www.bleedblackandgold.com/2021/04/pengertian-ilmu-jiwa-agama.html
Lebih baru Lebih lama